Ahad, 4 Disember 2011

Adakah Iman kita Setebal Tembok?

Assalamualaikum,
salam persahabatan dunia dan akhirat,,
moga allah sentiasa merahmati dan melebarkan sayapnya keatas hambaNYA dengan lebaran kasih sayang, Amin..


            “ Cinta tidak buta, tetapi bila cinta tidak lihat dari kaca mata Allah, syaitan yang akan butakan mata kita



(syaitan boleh membutakan mata dengan kekhayalan sahaja)


"Dan janganlah kalian mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk." 
(Al-Israa': 32)

Allah menurunkan ayat ini kerana iman manusia ada turun naik nya, mungkin hari ini iman kita setebal tembok batu tapi mungkin keesokannya iman kita menjadi lebih nipis daripada kulit bawang.
 Bagaimana kita bisa menjamin kekuatan iman kita sedangkan kita mendekati zina? Bercinta atau lebih tepat ber'couple' sebelum adanya ikatan perkahwinan yang sah adalah landasan utama yang akan mendekatkan diri kita dengan zina. Bermula dengan perasaan sayang yang konon-konon berlandaskan agama, secara automatik perasaan rindu akan terbit.
 Rindu ini akan membelenggu minda dan menjadikan kita alpa. 
Sebagai contoh :
Kita juga selalu melihat orang memandu kereta mewah dan terdetiklah dihati kita, 'alangkah bahagianya orang itu'.
Hakikatnya, apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah, kita ditimpa pelbagai karenah.
Tidak mustahil pula orang yang memandu kereta mewah terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan.
Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh dihadapan.
Anda pun mengeluh, 'alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang motosikal itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju'.

kalau dah menyesal tidak kesudah kita mengeluh,, lebih baik mencegah dari dirawat.
******

Oleh itu, saya mengajak kepada semua terutama diri saya yang lebih Allah tahu selalu membuat kesilapan,

kita mengingati kembali 'frasa' IBN QAYYIM :

'Dalam hati manusia terdapat KEKUATAN,
Tidak terurii kecuali menerima kehendak ALLAH.
Dalam hati manusia terdapat KEGANASAN,
Tidak hilang kecuali berjinak dengan ALLAH.
Dalam hati terdapat  KESEDIHAN,
Tidak hilang kecuali seronok mengenali ALLAH,
Dan baik muamalah dengan-NYA.
Dalam hati terdapat KEGELISAHAN,
Tidak tenang damai kecuali bertemu jumpa dengan-NYA,
dan berlari ke arahNYA.
Dalam hati terdapat API PENYESALAN,
Tidak padam kecuali redha dengan suruhan-NYA,
Larangan-NYA dan Qadha'-NYA.
Dalam hati terdapay HAJAT,
Tidak terbendung kecualai dengan kecintaan kepada-NYA,memohon kepada-NYA,kesenantiasaan berzikir pada-NYA dan keikhlasan sebenar kepada-NYA.
Andai dunia dan seisinya diberi,
Tidak akan dapat membendung hajat hati insan ini...
Wallahu'Alam.
'semoga mendapat kasih sayang dan Rahmat Illahi'



2 ulasan:

  1. sharing is caring =D

    "Barang siapa yang cintakan sesuatu, maka dia akan menjadi hamba kepada yang dicintainya. Barang siapa yang mencintai sesuatu, maka dia banyak menyebutnya, mengingatinya, dan memikirkannya "(Ibnu Ata'illah – Kitab Al-Hikam )

    BalasPadam

Terdapat ralat dalam alat ini

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...